TIPS MELINDUNGI LANSIA TUA DARI VIRUS CORONA

Posted by

TIPS MELINDUNGI LANSIA TUA DARI VIRUS CORONA

IDNTIPS MELINDUNGI LANSIA DARI VIRUS CORONA , Semakin tua usia, kemungkinan seseorang tidak hanya tertular infeksi SARS-CoV-2 (virus yang menyebabkan COVID-19),

tetapi juga menderita kasus yang parah atau fatal.

Satu studi di China menemukan bahwa usia rata-rata pasien COVID-19 yang mengembangkan sindrom gangguan pernapasan akut —

sesak napas parah yang sering disebabkan oleh cairan di paru-paru dan membutuhkan ventilator — adalah mereka yang berusia 61 tahun.

Pada awal Januari, otoritas kesehatan China melaporkan bahwa rentang usia rata-rata untuk orang yang meninggal karena corona adalah 75 tahun.

Dilansir IDN, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, COVID-19 seperti flu musiman.

Dari 70% hingga 85% dari semua kematian akibat flu dan 50% hingga 70% dari rawat inap terkait flu terjadi di antara orang-orang dalam kelompok usia 65 tahun atau lebih.

Wabah SARS pada 2002-2003 juga terbukti mematikan bagi lebih dari 50% orang di atas usia 60 tahun yang terjangkit penyakit ini.

TIPS MELINDUNGI LANSIA TUA DARI VIRUS CORONA

“Tidak ada yang mengejutkan tentu saja. Dengan risiko yang lebih tinggi dari kondisi kesehatan yang mendasarinya,

orangtua sudah berada di bawah tekanan fisik, dan sistem kekebalan tubuh mereka. Bahkan jika tidak dikompromikan secara signifikan,

sama sekali tidak memiliki kemampuan untuk melawan virus dan bakteri,”

kata Dr. Steven Gambert, profesor kedokteran dan direktur geriatri di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland.

Terlebih, risiko lansia terpapar patogen apapun sering kali lebih tinggi daripada orang dewasa lainnya. Ada 48 juta lansia secara keseluruhan di Amerika Serikat,

sementara hanya sekitar 3% dari mereka tinggal di fasilitas yang dibantu, yang masih menjadi faktor bagi lebih dari 1,4 juta orang yang sudah berisiko hidup di lingkungan komunal di mana penyakit dapat menyebar dengan cepat.

“Orang-orang yang tinggal di fasilitas perawatan panjang memiliki pertemuan umum, mereka berbagi ruang bersama. Rapat umum dan berada di ruang bersama terlalu sering bisa berarti patogen umum,” jelasnya.

Dalam kasus infeksi COVID-19 di fasilitas perumahan, Gambert mengatakan, mereka yang tinggal di sana harus menghindari ruang bersama dan jika mungkin,

makan di kamar mereka sendiri. Bahkan orang tua yang tinggal di rumah menghadapi risiko komunal, karena banyak dari mereka secara teratur mengunjungi pusat-pusat komunitas,

yang merupakan tempat yang baik untuk sosialisasi dan menyediakan sarana untuk tetap aktif dan terlibat, tetapi dapat sebagai cawan petri yang patogen.

TIPS MELINDUNGI LANSIA TUA DARI VIRUS CORONA

Gambert merekomendasikan untuk bersikap proaktif dalam situasi ini, bertanya kepada staf komunitas apakah mereka memiliki kasus COVID-19, dan jika demikian, hindari fasilitas tersebut.

Sistem kesehatan sendiri memainkan peran penting dalam menempatkan lansia dalam risiko. Orang dengan berbagai kondisi medis biasanya mengunjungi beberapa spesialis, dan setiap kunjungan seperti itu berarti memasuki lingkungan perawatan kesehatan yang penuh dengan virus dan bakteri.

Untuk saat ini, Gambert menyarankan pasien yang lebih tua untuk menunda kunjungan dokter yang tidak terlalu penting, seperti kunjungan mata tahunan mereka dan pembersihan gigi.

Telemedicine — melakukan kunjungan dokter yang tidak memerlukan pengobatan langsung secara online — juga dapat membantu, seperti resep elektronik, dengan obat-obatan dikirim langsung ke pasien, sehingga mereka tidak terpajan apotek.

Untuk vaksin — terutama flu dan pneumonia — juga bisa sangat penting. Pasien — atau pendukung keluarga mereka — harus bertanya kepada

dokter apakah mereka memiliki vaksin, atau apakah mereka membutuhkan booster, terutama karena formulasi vaksin berubah dan membaik seiring waktu.

“Jika Anda belum memiliki vaksin pneumonia sekarang adalah saatnya untuk mendapatkannya. Bahkan jika Anda pernah memilikinya di masa lalu,

tanyakan penyedia layanan kesehatan utama Anda jika Anda membutuhkan yang lebih baru,” ujarnya. (Baca juga: Usai Orang Tua Meninggal, Baim Wong Merasa Dapat Teguran).

Penting untuk diingat bahwa cara COVID-19 menginfeksi pada orang yang lebih muda tidak selalu sama dengan orang yang lebih tua. Sebaliknya,

keluarga dan manula harus waspada untuk presentasi atipikal dari COVID-19. Jatuh atau kelupaan, misalnya,merupakan tanda infeksi, walaupun gejala lainnya yang lebih umum tidak terbukti.

Epidemi COVID-19 tidak akan hilang dalam waktu dekat. Itu berarti diperlukan kewaspadaan berkelanjutan untuk kesehatan diri sendiri dan kewaspadaan khusus untuk para manula.

“Orang tua mungkin tidak demam, jadi memeriksa suhu tubuh mereka mungkin tidak mengungkapkan infeksi. Alasan apa pun yang Anda rasa tidak sama dengan yang biasanya Anda lakukan tidak boleh diberhentikan,” tandasnya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *